Sabtu, 06 Oktober 2012

FUTSAL

semoga penekanan gue ini cukup jelas menunjukkan perasaan gue.

Dari kecil, olahraga itu bukan sesuatu kegiatan yang bikin gue semangat, kecuali renang yang diajarin sama mama. Gue selalu merasa ga mampu buat bergerak dan bertenaga seperti yang dibutuhkan saat olahraga, bisa dibilang minder lah kalo mau coba-coba. dari SD di rapot nilai yang selalu jeblok ya olahraga, biologi aja (yang dapet nilai 30 terus remedial jadi 40, hahahaha) pernah dapet 97 (cuma sekali, makanya inget banget). Waktu SMA kelas dua, paradigma tentang olahraga itu rada bergeser pas ujian Physical Education tiba-tiba dites dribbling zigzag bola futsal, dan nilai gue 80an, bahkan lebih tinggi dari beberapa cowo. Biasanya ujian PE tuh gue selalu pasrah dah. Gue ga nyangka bakal kaya gitu, padahal cuma sering nonton United nemenin Papa sama rebutan bola sama anak bocah waktu SMP.

Tapi hal itu ga cukup buat mentrigger gue konsisten maen futsal. Suatu ketika di awal tahun ajaran baru, ada pertandingan antar kelas. Temen cewe gue yang baru masuk dan dewa banget futsalnya udah bikin tim futsal. Gue ga ikut, karena jaman-jaman itu gue les tiap hari, either itu EF, bimbel, dan blablabla. Kabar anginnya, tim futsal cewe belom ada kiper permanennya tuh. Ya waktu berjalan dan hari class-meeting dimulai. Gue sih santai aja disuruh jaga gawang, ya mikirnya kan ga ada orang lain di kelas yang mau. Ternyata kelas gue menang, emang kapten gue jago abis dah sama temen-temen gue banyak yang udah skillful gitu, dan gue sukses mengikat fans berupa beberapa teman-teman lelaki dan adik kelas yang jadi histeris tiap gue nangkep bola. Jujur ada perasaan bebas di diri gue yang pertama banget gue rasain. Emang skill gue masih mentah banget waktu itu, emosi juga labil deras. Tapi setau gue dulu, badan gue tuh ga pernah ngeluarin reflek kaya waktu gue ngiper. Gue ga ngerti kenapa kebanyakan temen cewe kalo di gawang ketakutan dan gue malah ngerasa pengen nungguin bolanya, tiang tuh kaya partner gue rasanya.

jadilah gue diminta ikut sama tim futsal, tapi gue tolak karena waktu latihannya bentrok sama jadwal les. Yaiyalah, lesnya tiap hari heh. Tapi setelah dapet tawaran itu, tiap lagi les tuh gue mikirin temen yang lagi latihan, jadi akhirnya gue bela-belain nyelipin waktu dua jam antara sekolah dan les buat futsal dulu, sampe lesnya ga mandi dulu hahaha. Nilai gue ga terganggu kok, les gue juga malah naek nilainya padahal gue latihan. Sempet ikut beberapa pertandingan, ngerasain menang dan kalah, bahkan sampe salah lapangan malah maen di lapangan mini soccer =,= Dari latihan di tim itu gue jadi dapet pelatihan yang terstruktur tentang goalkeeping, tiap browsing pasti buka youtube nyari video Van der Sar, walaupun tim futsalnya ga punya pelatih tetap, tiap ada guru lewat ditarik-tarik minta ajarin futsal ahahaha. Anak-anak cowo juga sweet banget kok.

Oneday kita mau tanding ke sekolah tetangga tapi ga ada pelatih, ya namanya cewe kan visinya belom luas jadi bingung kalo latihan sendiri mau kaya gimana. Terus anak cowo membawa massa (adek kelas yg cowo), minjemin alat-alat latihan mereka (yang kita ga tau bahwa benda-benda itu ada sebelumnya), dan mulai ngebimbing kita dari dribbling, shooting, etc. Emang mereka bukan pelatih pro, tapi itu dukungan moral yang melekat banget buat gue. Di pertandingan itu kita kalah, waktu evaluasi tanpa pikir panjang gue ngaku itu semua salah gue, walaupun sebenernya tim kita emang baru aja rekrut anak baru dan belom sepenuhnya 'terikat' sama tim. Tapi ngoreksi diri sendiri, disitu gue sadar kalo mental gue masih peye banget, dan setelah itu kita (angkatan atas) mau UN jadi ga bisa latihan lagi. Pahit banget itu tanding terakhir ditutup sama kekalahan. oh iya, sebelumnya kami juga pernah masuk final eh malah babak belur 5-1 di final, itu gue suteres banget parah, itu conceded terbanyak lah terkenang banget. Nulisnya aja udah nahan malu ini.

Yak singkat cerita waktu kuliah, tanpa pikir panjang pas OHU gue nyari-nyari unit bola. Bolak-balik beberapa kali karena yang ngantri kok cowo semueeee. terus dengan pedenya gue daftar futsal dan sepak bola, hih kepala gede, batu pula. Pas latihan pertama gue ngajuin jadi kiper (ditanya gituuu). Dan di pertandingan pertama berhasil menarik perhatian, dibilang ganteng, padahal kebobolan banyak, tiga kalo ga salah. Gue sangat bersyukur atas pengajuan gue di hari pertama itu karena pas kuliah gue baru sadar kalo hipotensi gue sering kambuh, dan kayanya sih tepar di lapangan kalo jadi pemain =,=

di Persatuan sepak bola ada kaderisasinya, karena itu dan rutin latihan kita jadi deket nih ciwi-ciwi bersepatu cowo :P bahkan waktu hari-hari TPB tuh gue lebih ngerasa deket sama anak unit daripada cewe sefalkutas yang bisa diitung jari (jari tangan, kaki, sama tangan temennya). Latihan di unit tuh bener-bener terstruktur dan mata gue terbuka oleh kiper-kiper wanita yang skillnya jauh diatas gue.  progres latihan tuh dituntut banget, gue bete tiap latihan maennya jelek. Terus mulai ada pertandingan, gue struggle latihan karena ngerasa harus nunjukin ke ortu kalo gue bisa sukses di olahraga yang udah gue pilih. Waktu latihan emang skill udah berkembang, sampe waktu tanding disuruh jadi starter sama pelatih, I felt very honored. tapi pas tanding gue blunder yang ngebuktiin kalo jam terbang tuh penting banget buat pembentukan mental lo.

Lepas dari itu dan tim futsal tercinta yang perkembangannya keren banget, masa-masa hidup bareng waktu lagi tanding tuh bikin kangen banget. Gue udah pernah posting soal ini sebelumnya dan percayalah, perasaan gue masih sama. Emang gue pendiem dan ga suka ikut gossipan, tapi gue seneng maen sama ciwi-ciwi yang hadir dari beragam jurusan ini.

Senep banget rasanya dari yang tiap latihan ampir ga pernah absen waktu TPB, sekarang jadi ga pernah dateng. Sedih gue, sedih parah. Pas gue udah ga latihan tuh gue baru sadar, kalo gue itu menunjukkan keceriaan gue sejujur-jujurnya ya pas gue dibawah gawang. Mau waktu sparing kalah atau menang, endingnya tetep gue seneng, ya seneng aja ga tau kenapa. ge ngeliat lapangannya aja udah seneng. Kangen banget latihan, gue takut pas gue latihan nanti skill gue udah menurun dan yang lain udah jauh lebih jago. gue ga keberatan kok lutut gue bonyok terus jadi ga bisa pake mini dress pas weekend, atau hobinya beli hansaplast either buat dengkul, ankle, sampe idung bonyok.

Pengen banget gue latihan, tapi waktu tutor dua-duanya pas banget waktu latihan. Gue bilang gitu bukannya gue nyalahin tutor, ya itu udah harus ga bisa ditawar. balik lagi gue mikirnya ke kodrat gue sebagai mahasiswa, gue masuk sini bukan buat jadi kiper timnas juga kan =,=

Yah ini postingan terpanjang gue. pastinya bacanya loncat-loncat. tapi dari panjangnya aja semoga udah kerasa maksud gue sekuat apa, kenapa gue ngebahas satu olahraga aja panjang lebar.

Gue masih ngedukung terus kok, walaupun kesannya gue ga terlalu deket sama kalian. sebisa mungkin gue muncul, kalo ga ada tutor atau pelajaran gue mau banget latihan walaupun rasanya minder.

semangat terus ya yang latihan, salut sama dedikasinya :)

2 komentar:

Abenx mengatakan...

wah jadi suka futsal toh
semangat teru ya kaka ^^

kunjungan balik yah
benx17.blogspot.com

Sarah Azmi mengatakan...

yes yes yes I know what you feel.... gue latihan skitar 2 minggu yang lalu dan latihan kedua setelah penjurusan, cupu banget gue mainnya.....